#mabuk Malam Jumat

bau baunya gue lagi produktif banget nih ngepost daritadi. galah. ini adalah indikator gue lagi gabut banget dan jejogetan di kamar ga ada kerjaan ga ada siapapun yang bisa gue ajak ngobrol makanya gue ngepost terus. bahkan inspirasi dari postingan ini pun karena gue lagi jejogetan di kamar goyang2 lompat2 kasur kaya gadis remaja di film bule yang lagi kegirangan abis diajak ngedate sama gebetan.

diawali dengan prolog yang santai, sebenernya ini semua karena gue tadi ngomong sendiri sama diri gue. gue emang suka ngomong sendiri iya heeh maklum sepi disini~ mendadak aja gue ngomong “kayaknya gue bakal bahagia deh” trus gue nanya sendiri. rada sakit jiwa emang ngomong sendiri jawab sendiri. “bahagia kenapa?” “karena akhirnya gue akan ngelakuin yang gue suka. untuk diri gue sendiri. dan merasa nyaman”

jangan2 ga cuma gue yang suka ngerasa bersalah kalo merasa nyaman. suka ngerasa bersalah kalo ngelakuin apa yang gue suka dan apa yang gue mau dan untuk diri gue sendiri. suka ngerasa bahwa itu semua rancu sama egois dan mentingin diri sendiri.

Ya abis gimana dong. gue inget ya pas gue dulu kelas 2 SD guru gue bilang “kita harus memikirkan orang lain terlebih dahulu sebelum kita” ya intinya mirip2 gitulah dia ngomongnya. bahasanya seakan ga baik kalo mentingin diri sendiri duluan daripada orang lain. lebih luas, bahasanya seakan lebih baik disakiti daripada menyakiti. ditambah lagi film2 hidayah di TPI yang menampilkan tokoh2 alim yang serba lemah dan gabisa membela diri dan cuma disakiti aja. seakan mengajak kita semua yuk kita menjadi orang yang pasrah dan mengkalah karena itu hal yang benar. SEJAK KAPAN? untung ya gue segera tersadar bahwa itu semua ajaran sesat. ga semua sih. bener sih sebaiknya kita lihat kondisi orang lain terlebih dahulu, tapi ya jangan selalu always gapernah never jugalah. kita juga harus sayang sama diri sendiri. malah yang paling harus sangat mesti kita sayang ya diri sendiri. kalo kita sayang sama diri sendiri, orang lain mau benci sama kita rasanya ga penting buat kita. Jadi gapapa, bersenang-senang itu wajar.

Definisi dari egois menurut KBBI adalah:

egois /ego·is/ /égois/ n 1 Psi orang yg selalu mementingkan diri sendiri; 2 Fil penganut teori egoisme.

Sedangkan egoisme sendiri adalah:

egoisme /ego·is·me/ /égoisme/ n 1 Psi tingkah laku yg didasarkan atas dorongan untuk keuntungan diri sendiri dp untuk kesejahteraan orang lain; 2 Fil teori yg mengemukakan bahwa segala perbuatan atau tindakan selalu disebabkan oleh keinginan untuk menguntungkan diri sendiri.

Jadi beda antara menyayangi diri dan egois, namanya egois itu selalu. Gue juga susah sih jelasinnya yang jelas merasa nyaman itu ga salah. sejak kapan nyaman itu salah? kalo nyaman itu salah kenapa semua orang mengejar rasa nyaman? itu ga salah adek-adek sekalian. lagi pula kalo kita emang ternyata berlaku egois, rasa nyaman itu ga akan sepenuhnya. akan selalu ada rasa yang mengganjal entah mau kita sadari atau tidak. Ibaratnya dosa ya, dosa adalah yang mengganggu di hatimu. kalo ada yang mengganggu di hatimu berarti ga bener itu. simple.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s